wisata

Burung Siberia Tidak Bakal Mampir Lagi Ke TN Sembilang

penulis: Admin | 27 July 2019 15:31 WIB
editor:


Puluhan juta burung migran dari berbagai belahan dunia menetap sementara di Semenanjung Taman Nasional Sembilang, Sungai Bungin, Banyuasin, Sumsel (FOTO ANT)
Puluhan juta burung migran dari berbagai belahan dunia menetap sementara di Semenanjung Taman Nasional Sembilang, Sungai Bungin, Banyuasin, Sumsel (FOTO ANT)

Palembang, kejarfakta.co - Wahana Lingkungan Hidup Sumatera Selatan menyebut burung-burung asal Siberia kemungkinan tidak akan mampir atau bermigrasi lagi ke Taman Nasional Berbak-Sembilang Kabupaten Banyuasin, jika dilakukan pembangunan Kawasan Ekonomi Khusus Tanjung Api-Api.

Ketua Walhi Sumsel, Hairul Sobri di Palembang, Sabtu mengatakan bahwa burung-burung asal Siberia Australia tersebut setiap akhir tahun datang ke TN Berbak-Sembilang mencari pasokan ikan yang berkurang di daerah asalnya karena pengaruh musim dingin.

"Sementara saat ini ekosistem ikan di TN Sembilang posisinya terancam berkurang oleh perubahan bentang alam dampak aktifitas pembangunan KEK Tanjung Api-api," ujar Hairul.


TN Berbak-Sembilang seluas 202 ribu hektare lebih, menurutnya terdiri dari hamparan vegetasi hutan mangrove, rawa belakang, hutan rawa air tawar, dan hutan rawa gambut, lokasi KEK Tanjung Api-api berdampingan langsung dengan TN tersebut.

Selain itu TN Berbak Sembilang sudah ditetapkan sebagai Situs Warisan Dunia UNESCO pada 2018 karena menjadi habitat Harimau Sumatera, Lumba-lumba air tawar dan berbagai spesies langka yang dilindungi serta terancam punah, sehingga perlu kebijakan serius untuk menjaganya.

"Jika memang pemerintah ingin menjaga lingkungan maka hentikan pembangunan KEK Tanjung Api-Api termasuk pelabuhannya, jangan ada kebijakan dua sisi apalagi motif-motif pengembangan ekonomi," pungkas Hairul

Walhi Sumsel menganggap karakteristik wilayah tersebut tidak cocok dijadikan pelabuhan dan kawasan industri, terdapat ekosistem tempat ribuan nelayan menggantungkan hidup dari hasil tangkapan ikan yang akan terganggu dampak pembangunannya jika terealisasi.

Sejauh ini, kata dia, sudah ada alih fungsi hutan dan kerusakan hutan mangrove di lokasi KEK TAA, akibatnya pemukiman warga kerap dilanda banjir lebih tinggi dari tiga tahun sebelumnya.

"Selain burung-burung Siberia, 38.000 jiwa di sana juga akan terdampak jika pengembangan KEK TAA ini diteruskan," demikian Hairul. (Rudi/Ant/Ahsan)

Tag : #Palembang#Tanjung Si api-api#Taman Nasional Berbak-Sembilang